Posts

Cara meningkatkan dan pengembangan kinerja karyawan memang selalu dicari jalan keluarnya oleh para pemilik usaha. Karena dengan meningkatnya kinerja tentunya dapat meningkatkan produktivias kerja yang berujung pada meningkatnya profit perusahaan. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan memberikan pelatihan kinerja karyawan.

Tahukah Anda akibat jika sebuah perusahaan tidak memberikan program pelatihan dan pengembangan karyawan?

  1. Karyawan sering melakukan kesalahan dalam pekerjaan
  2. Hasil kerja karyawan tidak memenuhi standar kerja perusahaan.
  3. Timbul rasa tidak puas karyawan terhadap perusahaan
  4. Kurangnya pengetahuan dalam menggunakan tekhnologi di perusahaan.
  5. Turunnya produktivitas kerja
  6. Rendahnya loyalitas terhadap perusahaan

Untuk itu perusahaan harus mempunyai strategi pelatihan karyawan yang efektif. Entah itu dengan mengadakannya di perusahaan ataupun menggunakan jasa lembaga pelatihan karyawan. Karena dengan manfaat pelatihan karyawan bagi karyawan sendiri diantaranya,

  • Menambah pengetahuan dan keterampilan di bidangnya
  • Meningkatkan rasa percaya diri
  • Meningkatkan kepuasan kerja
  • Meningkatkan motivasi karyawan
  • Memahami pekerjaan dan budaya kerja perusahaan

Contoh pelatihan karyawan yang bisa diberikan oleh perusahaan diantaranya tentang leadership, team building, sense of belonging, 5R maupun pengembangan SDM lainnya.

Evaluasi pelatihan karyawan perlu dilakukan untuk mengetahui efektivitas pelatihan karyawan itu sendiri dan juga agar program pelatihan karyawan yang diberikan sesuai dengan kebutuhan pelatihan karyawan.

Biaya pelatihan karyawan haruslah dianggarkan oleh perusahaan, karena mengingat hubungan pelatihan dengan kinerja karyawan sangatlah berkaitan. Dan bisa dianggap biaya training karyawan yang dikeluarkan merupakan investasi bagi perusahaan dalam melakukan pengembangan Sumber Daya Manusia yang dimiliki.

Ingat, karyawan adalah salah satu asset penting perusahaan! Jika Anda ingin mendapatkan pelanggan yang loyal dan setia maka terlebih dahulu berikan perhatian dan pengembangan bagi karyawan Anda. Agar mereka bisa bekerja lebih giat dan memiliki loyalitas yang tinggi terhadap perusahaan.

 

 

Kaizen event adalah konsep bertahun-tahun telah digunakan sebagai sumber fasilitas kekuatan yang cepat dan perubahan yang efektif dalam organisasi, contoh kaizen seperti untuk mengeliminasi waste, mengurangi biaya, dan cara meningkatkan produktivitas.

Berikut langkah-langkah pedoman cara membuat kaizen yang biasa diambil ketika organisasi mulai melakukan kaizen event:

  • Perencanaan – Leader kaizen akan mengumpulkan data tentang masalah tertentu dan mengusulkan konsep kaizen event  yang telah terencana untuk menyelesaikan masalah dengan cepat.
  • Agenda Kaizen – Pemimpin tim akan mengumpulkan tim yang akan fokus pada agenda kaizen dalam beberapa hari ke depan.  Anggota tim adalah orang yang memiliki peran langsung dan paling bertanggung jawab di setiap area yang mereka tangani.
  • Tindak lanjut – Setelah agenda selesai, penting bagi tim kaizen untuk menindaklanjuti dan memastikan semua tugas yang diajukan dan solusinya dapat digunakan untuk jangka panjang.

Agenda kaizen event ini tidak lama atau berlarut-larut. Atribut utama yang berlaku di semua kaizen event adalah fakta dimana mereka dapat bergerak cepat dan fokus pada masalah yang spesifik. Tujuannya adalah untuk menghasilkan solusi jangka panjang yang dapat membantu cara meningkatkan profit perusahaan dan efisiensi.

Untuk melakukan perubahan, dari proses perencanaan menuju tahap persetujuan organisasi bisa menghabiskan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Orang-orang yang pada awalnya bersemangat, sering kehilangan antusiasme mereka dari waktu ke waktu karena hal-hal tersebut terlalu lama diselesesaikan. Dengan kaizen,  semua orang yang terlibat mampu memanfaatkan energi dan antusiasme mereka untuk mendapatkan hasil dengan cepat.

Usaha ini juga membantu karyawan lebih bersemangat untuk bekerja secara aktif dan menjadi cara meningkatkan kinerja dengan mendapatkan manfaat langsung dari perubahan yang dijalankannya. Tidak hanya mendorong perubahan di satu area saja, teknik kaizen event pada akhirnya akan membuat perubahan cepat di perusahaan. Kaizen juga terbukti mampu menjadi cara meningkatkan produktivitas karyawan selain dengan pelatihan karyawan, karena mereka menjadi lebih termotivasi.

Prinsip kaizen event terbukti sebagai cara yang efektif untuk mengatasi kesulitan atau masalah dengan sangat cepat. Daripada harus terjebak di dalam sistem yang mengandalkan manajemen untuk membuat perubahan, kaizen event akan mengumpulkan semua orang yang terlibat untuk bersama-sama segera mengenali dan menyetujui perubahan perbaikan dengan cepat.

 

Besar-kecil nya perusahaan tidak bisa dijadikan penentu utama apakah perusahaan menghargai karyawan mereka. Kadang, perusahaan yang maju pun punya kekurangan dalam pengembangan SDM nya. Berikut tanda perusahaan yang menghargai karyawannya,

  1. Perusahaan memberikan ruang kreativitas untuk karyawan

Perusahaan yang menghargai karyawannya tidak akan membatasi kreativitas karyawannya. Justru memberikan wadah serta mau mendengar segala ide yang disuarakan oleh karyawannya.

  1. Pemimpin bersifat adil dan terbuka

Pemimpin yang adil dan terbuka akan memberikan penilaian yang tidak dititikberatkan pada salah satu karyawan. selalu menyampaikan penilaian secara transparan sehingga setiap karyawan bisa memahami dimana letak kelemahan serta kelebihan mereka dan juga mau mendengar serta menerima terhadap segala macam kritikan.

  1. Perusahaan menyediakan wadah untuk menampung keluhan karyawan.

Perusahaan mau mendengarkan keluhan dan pendapat dari karyawan, tidak otoriter dan seenaknya.

  1. Suasana kerja yangmenyenangkan dan nyaman

Perusahaan menciptakan suasana yang nyaman sehingga membuat karywan merasa betah berlama-lama untuk menyelesaikan pekerjaannya di kantor dan memfasilitasi segala hal yang menunjang kenyamanan karyawan. Hal ini tentunya menjadi cara meningkatkan kinerja karyawan.

  1. Perusahaan memiliki perhatian penuh kepada kesejahteraan karyawan.

Perusahaan memiliki perhatian penuh pada kesejahteraan karyawan berikut keluarganya dengan memfasilitasi kesehatan dan membayar gaji sesuai dengan yang seharusnya.

  1. Perusahaan memiliki target yang jelas

Perusahaan memiliki target yang jelas dan cara memenuhi target tersebut. Jika target yang ditetapkan berubah-ubah dan tidak jelas pakemnya dan tidak menjelaskan secara gamblang bagaimana cara mencapai target tersebut, bisa dipastikan mereka memang hanya menjadikan karyawan sebagai sapi perah saja.

  1. Memberikan kesempatan berkembang

Perusahaan memberikan kesempatan kepada karyawan untuk berkembang dan memfasilitasinya dengan mengadakan program pelatihan karyawan dan juga melakukan identifikasi kebutuhan pelatihan karyawan untuk mengetahui pelatihan karyawan yang sesuai.

Pelatihan karyawan yang efektif tentu akan memberikan manfaat bagi karyawan yang mengikuti program pelatihan karyawan dan juga bagi perusahaan sendiri. Karyawan akan memperoleh apa yang dibutuhkan untuk pengembangan diri. Sehingga bila semua karyawan dapat bekerja dengan lebih baik, maka perusahaan akan mendapatkan manfaat pelatihan karyawan dengan adanya pengembangan SDM dapat menjadi cara meningkatkan produktivitas kerja yang juga menjadi cara meningkatkan profit perusahaan.  Untuk itu, perusahaan harus memiliki rencana pelatihan karyawan yang matang dan kebutuhan pelatihan karyawan yang sesuai agar program pelatihan dan pengembangan karyawan dapat berjalan lancar dan efektif.

Beberapa hambatan dalam pelatihan karyawan seperti peserta pelatihan karyawan yang kurang antusias yang menjadi salah satu penyebab karyawan sulit menyerap ilmu dan keahlian yang diberikan dalam materi pelatihan karyawan. Sebab itu lah, diperlukan strategi pelatihan terhadap karyawan agar pelatihan karyawan di perusahaan dapat berjalan efektif. Berikut hal yang bisa dilakukan agar dapat dirasakan efektivitas pelatihan karyawan yang diadakan:

  1. Adanya variasi dalam penyampaian materi training karyawan, banyak pilihan media dan metode pelatihan karyawan yang bisa digunakan agar proses pelatihan karyawan berjalan lebih menarik
  2. Melakukan pengulangan dengan cara yang berbeda, jika penyampaian materi dilakukan dengan gaya formal, maka pengulangan dapat dilakukan dengan cara informal.
  3. Memanfaatkan berbagai media seperti gambar, foto, video atau ilustrasi yang dapat membangkitkan semangat peserta pelatihan karyawan untuk memberikan respon.
  4. Memberikan kesempatan kepada karyawan untuk memberikan umpan balik terhadap pelatihan karyawan yang telah diikuti, yang nantinya dapat digunakan untuk evaluasi pelatihan karyawan beserta kontennya.
  5. Menyampaikan materi pelatihan karyawan dengan singkat, jelas, dan tidak membosankan.
  6. Memanfaatkan jasa lembaga pelatihan karyawan yang handal, terpercaya, profesional, dan telah memiliki reputasi yang baik.
  7. Memberikan kesempatan yang sama bagi semua karyawan untuk terlibat langsung dalam pelatihan karyawan perusahaan.

 

Program pelatihan karyawan memiliki multi manfaat bagi perusahaan, pilihan tersebut layak dipertimbangkan untuk memastikan kelancaran dan kepuasan karyawan serta bagi kemajuan perusahaan sendiri. Namun, apa saja pelatihan dasar karyawan yang harus dilakukan oleh perusahaan? Berikut jenis training karyawan dasar yang harus diperhatikan oleh perusahaan

Skill & Creativity Training

Jenis pelatihan karyawan ini dikhususkan untuk memberikan skill dan pengetahuan baru bagi karyawan. Karyawan akan diajarkan keahlian yang dianggap belum menguasai atau masih kurang nilainya. Metode pelatihan karyawan ini sangat cocok bagi karyawan yang berasal dari departemen yang mengharuskan berpikir kreatif seperti tim desain, marketing, promosi, ataupun tingkatan supervisor.

Retraining

Retraining atau pelatihan karyawan ulang adalah pelatihan untuk karyawan yang diberikan secara berkala. Adanya perkembangan teknologi membuat karyawan dituntut untuk maju dan menyesuaikan diri untuk berpikir inovatif, untuk itu adanya rencana pelatihan karyawan ulang perlu diadakan dengan menyesuaikan kebutuhan pelatihan karyawan.

Cross Functional Training

Cara pelatihan karyawan cross functional dilakukan dengan meminta karyawan untuk melakukan aktivitas pekerjaan tertentu diluar bidang pekerjaan yang ditugaskan kepadanya. Cross training sangat bermanfaat bagi semua karyawan sehingga mereka mampu memahami cara kerja organisasi perusahaan secara lebih luas tidak hanya fokus pada tugas kerjanya saja. Salah satu contoh pelatihan karyawan cross functional adalah meminta staff bagian accounting untuk membantu tugas staff HR dalam menyeleksi karyawan baru. Hal ini juga sangat bermanfaat disaat kebutuhan SDM kian bertambah, namun harus memaksimalkan sumber daya yang dimiliki.

Pelatihan karyawan yang sesuai tentunya akan menambah manfaat bagi perusahaan, namun perlu diingat juga efektivitas pelatihan karyawan itu sendiri. Untuk itu perlu dilakukan evaluasi pelatihan karyawan yang telah diadakan untuk mengetahui strategi pelatihan terhadap karyawan apalagi yang perlu diadakan.