PROGRAM PELATIHAN UNTUK KARYAWAN BARU

Proses penerimaan karyawan baru tidak hanya berhenti setelah pengumuman seseorang diterima menjadi karyawan, tetapi memberikan pelatihan karyawan agar karyawan baru dapat bekerja sesuai job desc nya dengan baik. Memang bukan hal mudah menyusun rencana pelatihan karyawan, apalagi dalam satu perusahaan memiliki banyak divisi yang berbeda. Pada saat awal  bisa saja dengan materi pelatihan karyawan perkenalan budaya perusahaan, baik visi, misi hingga tujuan utama perusahaan. Namun saat sudah mengarah pada hal spesifik, seperti memberikan pengantar di hari pertama kerja tentunya membutuhkan program pelatihan karyawan yang berbeda.

Bagaimana menyusun program pelatihan untuk karyawan baru yang tepat? Berikut ulasannya,

  • Identifikasi kebutuhan pelatihan karyawan & berikan jenis pelatihan karyawan yang dibutuhkan

Penting untuk mengetahui kebutuhan pelatihan karyawan agar dapat menentukan jenis pelatihan karyawan yang akan diberikan, hal ini meliputi bagaimana job desc, dimana nanti pekerjaan dan apa saja tantangan yang akan dihadapi.

  • Tujuan pelatihan karyawan baru tetap bersifat objektif

Training karyawan biasanya akan dilakukan secara serentak, untuk menekan pengeluaran perusahaan. Bahkan ini hanya dilakukan dalam periode tertentu saja, sehingga tidak semua karyawan baru yang masuk akan langsung merasakan pelatihan pegawai. Hal utama yang harus dilakukan dan perlu diperhatikan adalah selalu menyusun program pelatihan karyawan SDM secara objektif, sehingga manfaat pelatihan untuk karyawan baru memberikan hasil yang maksimal.

  • Pelatihan karyawan baru beserta satu divisi terkait

Tidak pelatihan karyawan baru saja saat kedatangan pegawai baru, baiknya program pelatihan karyawan tersebut melibatkan beberapa karyawan yang sudah lama bekerja yang berfungsi untuk menjadi mentor. Salah satu tujuannya adalah untuk pengenalan diri, baik secara personal dan profesional serta nantinya diharapkan untuk dapat bekerja secara bersinergi dan saling bekerja sama.

  • Evaluasi interaksi karyawan baru dengan karyawan lama

Keberhasilan indikator pelatihan karyawan baru dapat dilihat dari bagaimana interaksi pegawai baru dan lama. Karena tujuan pelatihan karyawan baru adalah dapat memberikan kedekatan, saling bekerja sama dan menjalin rasa profesionalitas dalam bekerja.

  • Memberikan penilaian untuk menentukan penempatan karyawan baru

Evaluasi pelatihan karyawan harus dilakukan untuk melihat potensi dan pengembangan karir karyawan dalam perusahaan.

Prosedur pelatihan karyawan baru memang terbilang panjang dan membutuhkan banyak waktu, namun sepadan dengan manfaat pelatihan karyawan yang didapatkan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *